Analisis kandungan dan profil lemak limbah minyak goreng sebagai pakan suplemen ternak

Avatar of jurnal
limbah minyak goreng

Ria Amelia Febriani Hutasoit, Hartutik Hartutik

Abstract

Penelitian ini dilakukan untuk mengevaluasi dan menganalisis limbah minyak goreng dari restoran ayam goreng sebagai pakan tambahan berdasarkan kandungan lemak, asam lemak jenuh dan asam lemak tidak jenuh. Pengambilan data dilakukan dari sampel minyak goreng bekas dan minyak goreng rumah makan ayam goreng di Kota Malang yang terdiri dari P1 dan P2, keduanya menggunakan minyak MG1, P3 menggunakan minyak MG2 dan P4 menggunakan minyak MG3. Sampel limbah minyak goreng dan minyak mentah dianalisis kadar lemaknya di Laboratorium Saraswanti Indo Genetech Bogor, Jawa Barat.

Analisis kandungan asam lemak jenuh dan tidak jenuh dilakukan di Laboratorium Penelitian dan Pengujian Terpadu, Universitas Gadjah Mada, Yogyakarta. Metode yang digunakan adalah survei di restoran ayam goreng di Kota Malang, pengambilan sampel, kemudian dilanjutkan analisis di laboratorium. Hasil penelitian menunjukkan bahwa kualitas antar restoran ayam goreng tidak memberikan pengaruh yang nyata (P<0,05) terhadap kadar lemak, asam lemak jenuh dan asam lemak tidak jenuh.

Rata-rata kadar lemak 99,906%, jenuh 13,677%, dan tidak jenuh 81,194%. Minyak goreng baru dan limbah minyak goreng masing-masing memberikan pengaruh nyata (P>0,05) terhadap kadar lemak, asam lemak jenuh, dan asam lemak tidak jenuh. Minyak segar kandungan lemak 99,930%, jenuh 1,790%, dan tak jenuh 90,275%.

Kandungan lemak dalam limbah minyak goreng adalah 99,882%, asam lemak jenuh 25,564%, dan asam lemak tak jenuh 72,113%. Kandungan asam lemak jenuh tertinggi adalah M. Palmitate 25,69% sedangkan pada asam lemak tidak jenuh Cis-9-octadecanoate 48,06%. Berdasarkan hasil penelitian bahwa limbah minyak goreng dari restoran ayam goreng berpotensi untuk dijadikan pakan tambahan.

Keywords

Asam lemak, kadar lemak, limbah minyak goreng

Full Text:

PDF

DOI: https://doi.org/10.21776/ub.jnt.2021.005.01.6

Refbacks

There are currently no refbacks.

 

Creative Commons License
This work is licensed under a Creative Commons Attribution 4.0 International Licens

PENDAHULUAN

Minyak goreng merupakan salah satu produk pangan yang memiliki kandungan utama berupa trigliserida dari bahan nabati. Menurut (BSN, 2013), minyak goreng adalah produk pangan tanpa adanya perubahan kimiawi termasuk pendinginan, hidrogenasi dan sudah melalui proses pemurnian.

Minyak yang mengandung asam lemak tidak jenuh lebih banyak daripada asam lemak jenuh dikategorikan sebagai minyak yang baik (Fanani dan Ningsih, 2018). Banyaknya penggunaan minyak goreng dalam rumah tangga maupun industry kuliner akan menghasilkan banyak limbah minyak, yang apabila dibuang begitu saja dikhawatirkan akan menimbulkan pencemaran lingkungan.

Limbah minyak goreng diduga masih mengandung lemak dan asam lemak yang dapat dimanfaatkan sebagai pakan ternak. Pakan ternak ruminansia dan non ruminansia membutuhkan Berdasarkan uraian tersebut diatas maka dilakukannya penelitian tentang uji kandungan limbah minyak goreng restoran ayam goreng, ditinjau dari kandungan lemak, komposisi asam lemak jenuh dan asam lemak tidak jenuh.

MATERI DAN METODE

Materi Penelitian

Materi penelitian ini adalah limbah minyak (minyak yang sudah digunakan) dan minyak baru (minyak yang belum digunakan) yang diambil dari 4 restoran ayam goreng di Kota Malang, masing- masing restoran diambil sebanyak tiga kali. Bahan yang digunakan untuk analisis adalah TBA (Asam thiobarbiturat), larutan asam

asetat – klorofoam (3:2), larutan KI jenuh 0,1 N, Na2S2O3 (Natrium thiosulfat) 0,5 mL, amilum 1%, HCI 4 N, etanol 95%, Indikator PP, KOH 0,1 N, Diethyl ether, Petroleum ether, borontrifluoridemetanoat,heptan, NaCl jenuh dan Asam Oksalat, Aquadest.

Peralatan yang digunakan untuk analisis kandungan lemak, komposisi asam lemak jenuh dan asam lemak tidak jenuh yaitu: gelas ukur, timbangan analitik,termometer, gelas kimia, pipet volumetri, erlemeyer, buret, tabung reaksi, kuvet, spektrofotometer uv-vis, timbangan, oven, mikro tube, waterbath, soxhlet, kertas saring dan cawan arloji.

Metode Penelitian

Penelitian dilakukan dengan metode gabungan antara metode survei dan percobaan. Metode survei dilakukan secara sengaja pada 4 restoran dengan mempertimbangkan restoran tersebut adalah restoran ayam goreng.

Survei dilakukan dengan cara mengisi kuesioner dan dilakukan sebanyak 3 kali pada hari yang berbeda. Pengambilan sampel minyak baru dan minyak goreng limbah (bekas) dilakukan setiap survei dilakukan. Sampel limbah minyak goreng diambil sebanyak 100 ml dan dimasukkan ke dalam botol kaca berwarna gelap yang berukuran 100 ml, serta diberi label yang berisi kode, nama sampel, jenis minyak (baru atau bekas), tempat pengambilan, tanggal pengambilan, serta keterangan yang perlu ditulis dalam label tersebut.

Selama menunggu jadwal analisis, sampel akan disimpan pada lemari pendingin agar tidak mengalami ketengikan atau kerusakan terhadap sampel. Sampel yang telah dikumpulkan untuk lanjut dianalisis kandungan lemak, komposisi asam lemak jenuh dan tak jenuh.

Variabel

Variabel yang diamati pada minyak baru dan limbah minyak goreng restoran ayam goreng yaitu:

  1. Kandungan lemak diuji denganberdasarkan prosedur dalam AOAC
  2. menggunakan metode ekstraksi Soxhlet.
  3. Kandungan asam lemak jenuh dan asam lemak tidak jenuh dengan menggunakan metode Kromatografi Gas.

Analisis Data

Data yang diperoleh dianalisis menggunakan analisis ragam rancagan acak kelompok pola tersarang dengan 2 faktor yaitu minyak baru dan limbah minyak sebagai faktor pertama dan 4 empat restoran yang berbeda sebagai faktor kedua dengan 3 ulangan masing-masing perlakuan. Apabila terdapat perbedaan pengaruh maka dilanjutkan dengan uji jarak berganda duncan. Model Linier Percobaan Tersarang dengan Pancangan Acak Kelompok (RAK) sebagai berikut:

\begin{equation}
\gamma_{i k}=\mu+\alpha_i+p_{0 i n}+z_{\text {रaf }}
\end{equation}

i = 1,…,…,…a

j = 1,…,…,…b

k = 1,…,…,…c

Keterangan:

Yi,jk = nilai pengamatan ke-k yang tersarang pada faktor b taraf ke-j dan faktor a taraf ke-i μ = rataan umum ai = pengaruh faktor a taraf ke-i

βi(j) = pengaruh faktor b taraf ke-j yang tersarang pada faktor a taraf ke-i εk(if) = komponen galat pengamatan ke- (ijk)

(Nugroho, 2008).

Analisis Data

Data primer maupun data sekunder yang diperoleh yang bersifat kuantitatif dipaparkan secara deskriptif.

HASIL DAN PEMBAHASAN

Kandungan lemak

Hasil uji dan rataan kandungan lemak pada limbah minyak goreng yang dihasilkan restoran ayam goreng dapat dilihat pada Tabel 1 dan Tabel 2.

Berdasarkan hasil uji kandungan lemak pada minyak goreng baru yang digunakan restoran ayam goreng yaitu 99,930% sedangkan kandungan lemak pada limbah minyak goreng dari restoran ayam goreng yaitu berkisar antara 99,860­99,900%. Limbah minyak goreng restoran ayam goreng berpotensi untuk dijadikan pakan suplemen hal ini dikarenakan kandungan lemak pada minyak goreng baru dengan limbah minyak goreng tidak berbeda jauh.

Berdasarkan hasil analisis ragam, menunjukkan bahwa kandungan lemak pada minyak goreng antar restoran berbeda nyata (P<0,05), sedangkan kandungan lemak tidak berbeda nyata antara minyak baru dan limbah minyak (P>0,05). Waktu pengambilan sampel minyak tidak menimbulkan variasi yang besar antara restoran ayam goreng.

Tabel 1. Hasil uji kandungan lemak pada minyak goreng baru yang digunakan restoran ayam

goreng di Kota Malang.

Jenis minyak goreng
Kandungan Lemak (%)
MG1
99,93
MG2
99,93
MG3
99,93

Tabel 2. Hasil rataan kandungan lemak pada limbah minyak goreng yang dihasilkan restoran ayam goreng di Kota Malang

Perlakuan
Kandungan Lemak (%)
P1

P2

P3

P4

99,900 ± 0,02

99,860± 0,03

99,890 ± 0,04

99,880 ± 0,07

Limbah minyak goreng hanya mengalami sedikit penurunan kandungan lemak. Kerusakan lemak yang terjadi pada saat penggorengan berlangsung diakibatkan oleh terjadinya pemanasan berlebihan, kontak dengan udara dan dengan bahan pangan serta adanya partikel yang hangus (Hidayati dkk., 2016).

Parameter terjadinya kerusakan bisa diamati dari perubahan warna, peningkatan kekentalan dan peroksida serta adanya penurunan bilangan Iodium. Hasil pengolahan bahan pangan mencakup mutu dan kandungan gizinya banyak dipengaruhi oleh kerusakan minyak goreng tersebut.

Bahan pakan ternak ruminansia yang mengandung lemak tinggi sekitar lebih dari 7% dari total Bahan Kering Pakan maka diduga dapat menimbulkan dampak negatif pada ternak seperti laju degradasi pakan serat kasar di dalam rumen (Wina dan Susana, 2013).

Pada pemberian dengan proporsi yang tepat, lemak juga bisa memberikan pengaruh positif bagi ternak,seperti yang diteliti oleh Ndaru dkk. (2021) dengan penambahan asam lemak miristat dalam pakan ternak ruminansia dapat menurunkan produksi gas CH4. Pemberian asam lemak esensial pada ternak ruminansia juga banyak dilakukan sebagai suplemen untuk meningkatkan konsumsi Bahan Kering, pertambahan bobot badan.

Kajian meta-analisis yang dilakukan oleh Andri et al., (2020) menyatakan bahwa penambahan asam lemak esensial pada pakan ternak ruminansia kecil dapat meningkatkan pertambahan bobot badan. Kondisi microflora di dalam rumen sedikit banyak akan terpengaruh dengna suplementasi asam lemak dikarenakan oleh beberapa faktor.

Asam lemak tak jenuh dalam rumen akan dikonversi menjadi asam lemak jenuh melalui proses biohidrogenasi oleh mikroba rumen dikarenakan asam lemak tak jenuh dikenal sebagai toksin terhadap mikroba rumen (Gadeyne et al., 2015).

Asam Lemak Jenuh

Hasil rataan komposisi asam lemak jenuh dan asam lemak jenuh pada limbah minyak goreng yang dihasilkan restoran ayam goreng dapat dilihat pada Tabel 3 dan Tabel 4 secara berturut-turut.

Tabel 3. Hasil rataan komposisi asam lemak jenuh pada minyak goreng baru yang digunakan restoran ayam goreng di Kota Malang

Asam lemak jenuh
MG1 (%)
MG2 (%)
MG3 (%)
Laurate
0,20
0,38
0,18
Myristate
1,45
1,05
1,50
Arachidate
0,19
0,17
0,20
Total
1,84
1,60
1,88
Rata-rata
0,61
0,53
0,62

Berdasarkan hasil uji kandungan asam lemak jenuh pada minyak goreng baru yang digunakan restoran ayam goreng yaitu berkisar 0,18 – 1,88% sedangkan kandungan asam lemak jenuh pada limbah minyak goreng dari restoran ayam goreng yaitu berkisar antara 0,16 – 25,69%.

Kandungan asam lemak jenuh pada limbah minyak goreng cenderung naik, hal ini disebabkan karna pemanasan pada proses penggorengan menyebabkan minyak goreng mengalami oksidasi. Limbah minyak goreng atau sering disebut sebagai minyak jelantah memiliki kandungan radikal bebas dan secara perlahan bisa mengoksidasi organ tubuh. Kandungan asam lemak bebas dalam limbah minyak goreng sangat tinggi (Pakpahan dkk, 2013).

Limbah minyak goreng restoran ayam goreng berpotensi untuk dijadikan pakan suplemen hal ini dikarenakan kandungan asam lemak jenuh pada limbah minyak goreng tidak berbeda jauh dengan dengan minyak goreng baru. Asam lemak jenuh yang terkandung dalam minyak goreng baru yaitu M Laurate, M Myristate dan M Arachidate, sedangkan kandungan asam lemak jenuh pada limbah minyak goreng yaitu M Laurate, M Myristate, M Arachidate, M Palmitate dan M Stearate.

Asam palmitat merupakan asam lemak jenuh yang memiliki struktur rantai yang panjang (Novilla dkk., 2017). Asam palmitat merupakan komponen penting dari membrane sel dan berperan pada proses sekresi dan transportasi lipid (Djamaludin dan Chamidah, 2021). Kandungan asam palmitat yang terlalu banyak di dalam daging tidak terlalu diinginkan olehkonsumen karena merupakan pemicu meingkatnya kadar kolesterol dalam darah (Putra dkk., 2020).

Berdasarkan hasil analisis ragam, menunjukkan bahwa kandungan asam lemak jenuh pada minyak goreng antar restoran berbeda nyata (P<0,05) sedangkan kandungan asam lemak jenuh tidak berbeda nyata antara minyak baru dan limbah minyak (P>0,05). Waktu pengambilan sampel minyak tidak menimbulkan variasi yang besar antara restoran ayam goreng.

Tabel 4. Hasil rataan uji komposisi asam lemak jenuh pada limbah minyak goreng yang dihasilkan restoran ayam goreng di Kota Malang

Perlakuan
Asam lemak Jenuh
Rata-rata
P1
M. Laurate
0,35 ± 0,13
M. Myristate
1,25 ± 0,11
M.Arachidate
0,20 ± 0,17
M. Palmitate
25,45 ± 22,05
M.Stearate
2,44 ± 2,12
Total
29,690 ± 24,305
P2
M. Laurate
0,26 ± 0,23
M. Myristate
1,23 ± 0,11
M. Arachidate
0,16 ± 0,15
M Palmitate
25,17 ± 21,85
M.Stearate
2,40 ± 2,11
Total
29,217 ± 23,877
P3
M. Laurate
0,61 ± 0,33
M. Myristate
1,29 ± 0,12
M.Arachidate
0,17 ± 0,17
M. Palmitate
25,69 ± 22,26
M.Stearate
2,82 ± 2,44
Total
30,580 ± 24,653
P4
M Laurate
0,21 ± 0,22
M Myristate
1,05 ± 0,12
M Arachidate
0,21 ± 0,18
M Palmitate
10,15 ± 17,57
M Stearate
1,15 ± 1,99
Total
12,770 ± 19,244

Asam Lemak Tidak Jenuh

Hasil uji komposisi dan rataan asam lemak tidak jenuh pada minyak goreng yang digunakan restoran ayam goreng dapat dilihat pada Tabel 5 dan Tabel 6, secara berturut-turut. Berdasarkan hasil uji kandungan asam lemak tidak jenuh pada minyak goreng baru yang digunakan restoran ayam goreng yaitu berkisar 0,15 – 45,23% sedangkan kandungan asam lemak tidak jenuh pada limbah minyak goreng dari restoran ayam goreng yaitu berkisar antara 0,08 – 43,20%. Limbah minyak goreng restoran ayam goreng berpotensi untuk dijadikan pakan suplemen hal ini dikarenakan kandungan asam lemak tidak jenuh pada minyak goreng baru dengan limbah minyak goreng tidak berbeda jauh.

Tabel 5. Hasil uji komposisi asam lemak tidak jenuh pada minyak goreng baru yang digunakan restoran ayam goreng di Kota Malang

Asam lemak tidak jenuh MG1 (%) MG2 (%) MG3 (%)
M Palmitoleat 37,79 37,79 5,33
Trans-9-Elaidic Acid M 3,13 1,55 3,90
Cis-9-Octadecanoate 45,16 45,23 44,57
M Linoleate 0,15 0,40 0,28
Gamma-Linolenic Acid M 0,20 0,18 0,16
M Linolenate 0,37 0,40 0,8
Cis-13,16-Docosadienoic Acid M 0,53 0,48 0,62
Linolelaidic Acid M 10,82 11,42 12.11
Total 98,15 97,45 67,35
Rata-Rata 12,27 12,18 8,42
Tabel 6. Hasil rataan uji komposisi asam lemak tidak jenuh pada limbah minyak goreng yang dihasilkan restoran ayam goreng di Kota Malang
Perlakuan Asam lemak tidak jenuh Rata-rata ± SD
P1 M Palmitoleate 13,28 ± 22,24
M Erucate 0,30 ± 0,10
Cis-9-Octadecanoate 43,20 ± 0,95
Linolelaidic Acid M 10,87 ± 1,45
M Linoleate 0,15 ± 0,15
Gamma-Linolenic Acid M 0,33 ± 0,05
M Linolenate 0,35 ± 0,06
Total 68,490± 21,853
P2 M Palmitoleate 12,88 ± 21,95
M Erucate 0,22 ± 0,23
Cis-9-Octadecanoate 41,70 ± 3,10
Linolelaidic Acid M 9,89 ± 0,89
Gamma-Linolenic Acid M 0,15 ± 0,14
M Linolenate 0,25 ± 0,22
Total 65,100 ± 24,956
P3 M Palmitoleate 13,08 ± 22,25
M Erucate 0,37 ± 0,13
Cis-9-Octadecanoate 43,10 ± 1,03
Linolelaidic Acid M 10,80 ± 1,63
Gamma-Linolenic Acid M 0,14 ± 0,12
M Linolenate 0,34 ± 0,04
Total 67,830 ± 22,179
P4 M Palmitoleate 23,23 ± 19,43
Trans-9-Elaidic Acid M 17,68 ± 23,15
Cis-9-Octadecanoate 30,63 ± 25,93
Linolelaidic Acid M 13,37 ± 1,84
M Erucate 1,63 ± 2,08
Gamma-Linolenic Acid M 0,17 ± 0,15
M Linolenate 0,24 ± 0,21
M Heptadeca1noate 0,08 ± 0,07
Total 87,033 ± 19,069

DOI: 10.21776/ub.jnt.2021.005.01.6

Asam lemak tidak jenuh yang terkandung dalam minyak goreng baru terdiri dari M Palmitoleat, Trans-9-Elaidic Acid M, Cis-9-Octadecanoate, M Linoleate, Gamma-Linolenic Acid M, M Linolenate, Cis-13,16- Docosadienoic Acid M dan Linolelaidic Acid M, sedangkan asam lemak tidak jenuh yang terkandung dalam limbah minyak goreng adalah M Palmitoleate, M Erucate, Trans-9-Elaidic Acid M, Cis-9- Octadecanoate, Linolelaidic Acid M, M Linoleate, Gamma-Linolenic Acid M, M Linolenate, Cis-13,16-Docosadienoic Acid M dan M Heptadecanoate. Kandungan asam lemak jenuh yang paling tinggi yaitu Cis-9- Octadecanoate 48,06% pada limbah minyak.

KESIMPULAN

Hasil dari penelitian ini menunjukkan bahwa limbah minyak goreng yang dihasilkan oleh restoran ayam goreng di Kota Malang berpotensi untuk dijadikan sebagai pakan suplemen ditinjau dari kandungan lemak, komposisi asam lemak jenuh dan asam lemak tidak jenuh.

DAFTAR PUSTAKA

Andri, F., Huda, A. N., & Marjuki, M.(2020). The use of essential oils as a growth promoter for small ruminants: a systematic review and meta­analysis. F1000Research, 9, 486.https://doi.org/10.12688/f1000researc h.24123.2

AOAC. (2005). Official methods of Analysis (18th ed.).Badan Standarisasi Nasional. (2013). Standart Mutu Minyak Goreng.

Djamaludin, H., & Chamidah, A. (2021).Analisis komposisi asam lemak ekstrak minyak mikroalga spirulina sp. dengan metode ekstraksi yang berbeda. Journal of Fisheries and Marine Research, 2(5), 254-261.

Fanani, N., & Ningsih, E. (2019). Analisis Kualitas minyak goreng habis pakai yang digunakan oleh pedagang penyetan di daerah rungkut surabaya ditinjau dari kadar air dan kadar asam lemak bebas (ALB). Jurnal IPTEK, 22(2), 59-66. https://doi.org/10.31284/j.iptek.2018.v22i2.436

Gadeyne, F., Van Ranst, G., Vlaeminck, B., Vossen, E., Van der Meeren, P., & Fievez, V. (2015). Protection of polyunsaturated oils against ruminal biohydrogenation and oxidation during storage using a polyphenol oxidase containing extract from red clover. Food Chemistry, 171, 241­250. https://doi.org/10.1016/j.foodche m.2014.08.109

Harvatine, K. J., & Allen, M. S. (2006). Effects of fatty acid supplements on ruminal and total tract nutrient digestion in lactating dairy cows. Journal of Dairy Science, 89(3),1092-1103. https://doi.org/10.3168/jds.S0022-0302(06)72177-4

Hidayati, F. C. (2016). Pemurnian minyak goreng bekas pakai (Jelantah) dengan Menggunakan arang bonggol jagung. JIPF (Jurnal Ilmu Pendidikan Fisika), 1(2), 67-70. https://doi.org/10.26737/ jipf.v1i2.67

Ndaru, P. H., Huda, A. N., & Mashudi, M. (2021). Pengaruh penambahan asam lemak pada pakan ternak ruminansia terhadap kandungan nutrisi pakan. TERNAK TROPIKA Journal of Tropical Animal Production, 22(1), 12-19. https://doi.org/10.21776/ub.jta pro.2021.022.01.2

Novilla, A., Nursidika, P., & Mahargyani, W. (2017). Komposisi asam lemakminyak kelapa murni (virgin coconut oil) yang berpotensi sebagai anti kandidiasis. EduChemia (Jurnal Kimia Dan Pendidikan), 2(2), 161­173. https://doi.org/10.30870/eduche mia.v2i2.1447

Pakpahan, J. F., Tambunan, T., Harimby, A., & Ritonga, M. Y. (2013). Pengurangan ffa dan warna dari minyak jelantah dengan adsorben serabut kelapa dan jerami. Jurnal Teknik Kimia USU, 2(1), 31-36. https://doi.org/10.32734/ jtk.v2i1.1424

Putra, M. D. H., Putri, R. M. S., Oktavia, Y., & Ilhamdy, A. F. (2020). Karakteristik asam amino dan asam lemak bekasam kerang bulu (Anadara antiquate) di desa benan kabupaten lingga. Marinade, 3(02), 159-167. https://doi. org/10.31629/marinade.v3i02.3404Wina, E., & Susana, I. W. R. (2013).

Manfaat lemak terproteksi untukmeningkatkan produksi danreproduksi ternak ruminansia. J. Wartazoa, 23(4), 176-184.

Yurleni, P., Rudi, & Komang, G. W. (2016). Pengaruh penambahan asam lemak dalam ransum terhadap kualitaskarkas dan irisan komersial karkas ternak potong. Jurnal Ilmu-Ilmu Peternakan, 19(1), 35-45. https://doi.org/10.22437/jiiip.v19i1.3107

 

Last Updated on 6 September 2022

Total
0
Shares
Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

Previous Post
black soldier fly

Pemanfaatan tepung larva black soldier fly (hermetia illucens) sebagai subtitusi tepung ikan terhadap performa ayam joper periode stater

Next Post
Sapi Perah

Upaya Peningkatan Produksi Susu Sapi Perah Dengan Pemberian Vitamin Ade dan Obat Cacing

Related Posts